Minggu, 07 Februari 2010

yui rolling star

yume ni made mita ya na sekai de
arasoi mo naku heiwa ni kurashitai

mou gaman bakka shiterannai yo
iitai koto wa iwanakucha
kaerimichi yuugure no basutei
ochikoda senaka ni BAI BAI BAI
kimi no FIGHTING POSE misenai gao !

yume ni made mita you na sekai wa
arasoi mo naku heiwa nichi jyou

demo genjitsu hibito rabu de
tama ni kuyandari shiteru
sonna ROLLING DAYS

kitto uso nante sou kimi o mota nai no
ALL MY LOVING sou janakya yatterannai

yume ni made mita you no SWEET LOVE
koibito-tachi wa kaguregao sagasu no
demo genjistu wa aenai hi ga

tsuzoki nagara no shinjiteru no LONELY DAYS

OH ! OH ! YEAH ! YEAH !

tsumazuitatte WHY TO GO YEAH YAY
dorodoroke ROLLING STAR



I want to live in a world of peace
without conflict like the one I've seen in my dreams

I just can't keep it inside
I've gotta say what i wanna say
the bus stop at twilight on the way home
saying bye bye bye
to the sad back of others
your face doesn't show your fighting pose

a world like the one I've seen in my dreams
without conflict, dailly peace

but in reality I sometimes worry about
love and the day to day grind
those rolling days

you would never hold a lie, no never
all my loving, without it, I can go on

sweet love like the one I've seen in my dreams
lovers searching for hidden faces
but in reality day we can't meet

continue on but I believe lonely days

even if you stumble why to go
muddled rolling star !

Sabtu, 24 Oktober 2009



nih gambar lainnya dari koleksi tas jeans

bagi yang berminat hubungi saya di hp 085693558650
atau via email di alfiyasha@gmail.com atau via facebook di alfihawke@yahoo.com
untuk masalah harga gampang aja nego gitu,

Jumat, 09 Oktober 2009

Sejarah Pemikiran dan Sains Peradaban Yunani Kuno

Sejarah Pemikiran dan Sains Peradaban Yunani Kuno

Pendahuluan

Peradaban Yunani merupakan akar sejarah budaya peradaban Barat yang telah berdiri sejak 2000 SM namun baru menjadi sebuah Negara berpemerintahan sekitar 800 SM - 322 SM. Dilihat dari letak geografisnya peradaban Yunani memang berada di wilayah benua Eropa, karena itu peradaban Yunani menjadi kebanggaan sejarah peradaban barat. Peradaban Yunani kuno terletak di sebelah selatan semenannjung Balkan. Peradaban

Kehidupan bangsa Yunani Kuno menggantungkan dirinya pada kegiatan pertanian karena wilayahnya yang sebagian besar berupa pegunungan, selain itu mereka juga melakukan kegiatan pelayaran dan perdagangan karena letaknya yang strategis di perairan Laut Tengah. Bangsa Yunani merupakan campuran antara penduduk asli dan pendatang yang berasal dari padang rumput sekitar Laut Kaspia. Mereka termasuk Ras Indo Jerman yang disebut bangsa Hellas yang gagah berani. Mereka berimigrasi sejak tahun 2000 Sm kemudian menetap di berbagai daerah.[1]

Dengan letak geografisnya yang merupakan pegunungan mengakibatkan daerah satu dengan daerah lannya terpisah sehingga dalam wilayah politiknya bangsa Yunani mengembangkan system kesatuan politik yang disebut polis dan Negara kota (state city). Polis yang berkembang mula-mula di daratan Yunani adalah kota perdagangan Mycena (yang semula merupakan daerah koloni kerajaan Kreta). Kemudian berkembanglah ratusan polis di Yunani. Hubungan antar polis di Yunani antara lain dalam perdagangan maupun pertukaran ide/gagasan yang kemudian membentuk peradaban Yunani. Masyarakat Yunani bangga sebagai warga kota, mereka merasa Superior sedangkan yang tinggal di luar polis dianggap sebagai bangsa ”barbar”. Rasa Superior itu kemudian tampak pada masyarakat yang tinggal di polis-polis terkemuka Yunani antara lain Sparta dan Athena.[2]

Peradaban Yunani Kuno memiliki penginggalan sejarah yang sangat besar mulai dari peninggalan berupa bangunan-bangunan kuno juga peninggalan filsafat, keilmuan dan sastra. Peradaban Yunani Kuno merupakan peradaban Barat yang paling tua dengan nuansa alam dan bangunan bersejarah yang begitu kental. Dunia Barat sangat bangga akan peninggalan filsafat, ilmu dan sastra dari peradaban Yunani yang dijadikan sebagai akar sejarah budaya Barat. Rasa bangga ini menjadikan hasil budaya peradaban Yunani adalah yang terbaik di jamannya dan merupakan murni hasil karya dan cipta peradaban Yunani

Dengan demikian dalam makalah ini akan dibahas mengenai peninggalan budaya Yunani khususnya filsafat dan sains dan apa benar hasil budaya bangsa Yunani sama sekali tidak tercemar budaya bangsa lain di jamannya.

Pembahasan

Hasil budaya Peradaban Yunani yang paling dibanggakan oleh Barat adalah filsafat dan sainsnya. bangsa Yunani sudah mencapai kemajuan luar biasa di bidang matematika, filsafat, kesenian, astronomi, kedokteran, musik dan politik, bahkan hingga kini hasil budaya mereka ini masih diakui. Dalam periode 1000 s.M. sampai dengan masa Nabi Isa a.s., bangsa Yunani mulai mengembangkan konsep filosofi yang berkaitan dengan sains, politik dan kesenian.[3]

Diantara para pemikir Yunani adalah phytagoras, sokrates, Thales, Plato dan lainnya.mereka banyak memberikan sumbangsih pemikiran filsafat bagi sejarah peradaban barat. Phytagoras berpendapat bahwa semua ilmu pengetahuan bersumber pada matematika khususnya keterkaitan musik, astronomi dan fenomena spiritual dengan bilangan-bilangan. Berikutnya Sokrates, Ia berusaha menjelaskan kepada para pengikutnya pemahaman tentang makna kehidupan yang baik dan saleh. Socrates berusaha mengajarkan tentang makna kehidupan dan kematian, Ia juga menganjurkan bangsa Athena agar berdoa bagi kebajikan dan bukan untuk keuntungan material.[4]

Karya legendaris Plato dalam buku Timaeus dan Critias merupakan ide dasar pemikiran bentuk Negara republik. imaeus dimulai dengan pembukaan, diikuti dengan catatan pembuatan dan struktur alam semesta dan peradaban kuno. Dalam bagian pembukaan, Socrates merenungkan mengenai komunitas yang sempurna, yang dideskripsikan dalam Republic karya Plato.[5] Begitu pula dalam buku critias yang menceritakan komunitas sempurna yang didefinisikan sebagai republic.

Dalam ilmu sains peradaban Yunani memberikan sumbangan dalam kepada ilmu falak, ilmu hisab, ilmu pengobatan, ilmu politik, ekonomi dan undang-undang. Dengan bangga Barat meyakini pemikiran rasional dan logika merupakan gagasan asli dan yang dimulai dalam peradaban Yunani. Dalam dunia akademikj pandangan utama tentang asal-usul filsafat dan sains Yunani Kuno menganggap factor-faktor local budaya Yunani sendiri sebagai pencetus pemikiran rasional dalam peradaban Yunani.[6]

Peradaban Yunani menghasilkan banyak pemikiran dan sains yang hingga kini masih dipergunakan dan menjadi kebanggan peradaban Barat saat ini yang mereka anggap sebagi hasil budaya murni bangsa Yunani tanpa tersentuh budaya peradaban lain pada zamannya. Diantara sarjana kajian Yunani terkemuka seperti Jaeger, Coplestone, Russell, Marias, Lloyd, Flew dan Guthren memiliki pendapat demikian seperti halnya yang di ungkapkan Coplestone, para fiosof Yunani sama sekali tak tahu menahu tentang pemikiran Mesir dan Timur maka pemikiran dan sains mereka adalah hasil kepintaran luar biasa Yunani semata-mata tanpa kaitan apa pun dengan Mesir atau Babylonia.[7]

Pada dasarnya pemikiran Yunani tidak sepenuhnya murni hasil karya bangsa Yunani namun juga memiliki pengaruh dari kebudayaan peradaban lain yang ada sebelum atau sezaman dengannya. Sarjana Yunani lainnya mengkaji ulang mengenai asal usul keintelektualan budaya Yunani seperti James, Bernal, Burket, Osbourne, Preusk, Cline dan lainnya.[8] Dari kajian mereka terdapat keterkaitan peradaban Yunani dengan peradaban lainnya.

Salah satu contohnya adalah pemikiran Phytagoras yaitu mengenai keberadaan ruh atau jiwa dan menganggap ruh terperangkap dalam tubuh jasmani sebagai hukuman karena suatu dosa. Ruh tersebut terkutuk harus menjalani berbagai bentuk inkarnasi, baik sebagai manusia atau pun hewan. Pandangan itu menunjukkan adanya pengaruh keyakinan agama Hindu bangsa India, antara lain juga terlihat dari demikian banyaknya sesembahan dewa dan dewi bangsa Yunani yang memiliki kemiripan dengan kumpulan sebagaimana yang terdapat dalam kitab Veda dan tentang inkarnasi jiwa.[9] Phytagoras banyak berkelana dan memperoleh pendidikan dalam bidang yang berkaitan dengan Orpheus, Ibrani, Mesir, Chaldea, Hindu dan Zoroaster.

Karya besar Plato Timaeus dan Critias menurut James menunjukkan betapa besarnya utang ilmu para pemikir Yunani Kuno kepada peradaban Mesir pada zaman besi. James juga meringkas semua doktrin asli yang terdapat dalam filsafat Yunani dan selanjutnya membuktikan doktrin-doktrin tersebut bias diketahui asal-usulnya dalam system kepercayaan terpahat di batu prasasti yang disebut sebagai Teologi Memphis lebih kurang 4000 Sm yaitu pada zaman ketika dinasti-dinasti pertama Mesir mendirikan ibu kota pertama mereka di Memphis yang kini terkenal dengan kota Kairo.[10]

Martin Bernal dalam bukunya Black Athena menungkapkan adanya keterkaitan peradaban Semit (yahudi), Mesir dan Yunani. Hal ini terlihat dari bahasa Yunani yang walaupun termasuk dalam rumpun bahasa Indo-Eropa, banyak meminjam dari perbendaharaan kata bahasa Kan’an / Semit, dan bahasa Mesir. Bernal juga telah membuktikan bahwa kebudayaan dan peradaban Yunani banyak terpengaruh oleh kebudayaan dan peradaban Mesir dan Funesia, dua bangsa yang pernah menjajah tanah besar dan kepulauan Yunani sekitar 1500 SM, fakta ini juga tidak dibantah oleh sumber-sumber klasik bangsa Yunani.[11]inilah bukti-bukti adanya keterkaitan antara pemikirin bangsa Yunani denga pemikiran bangsa lainnya.

Kesimpulan

Dilihat dari uraian-uraian diatas dapat diambil kesimpulan bahwasanya kebudayaan Yunani juga memiliki pengaruh dari kebudayaan lainnya tidak murni hasil kecerdasan luar biasa bangsa Yunani. Pada dasarnya manusia merupakan makhuk social yang memang hidupnya bersosialisasi dengan manusia lainnya begitu pula dengan peradabab yang juga memiliki hubungan dengan peradaban lainnya.

Apalagi bila kebudayaan lainnya lebih baik dari segi ilmu dan pemikiran banyak juga para pemikir Yunani yang pada akhirnya menuntut ilmu ke negeri lain dan kembali kenegrinya dan mempraktekkan ilmu yang telah didapatnya itu dan atau disempurnakannya lagi.

Referensi

Adi, Setia, Melacak Ulang Asal-Usul Filsafat dan Sains Yunani Kuno, Islamia Tahun III No I, hlm105

http://www.averroes.or.id/opinion/akar-permasalahan-filsafat-yunani.html, yang diakses pada Rabu, 16 September 2009.

Sokrates-Perkembanan Filsafat dan Agama Bangsa Yunani Dalam http://persatuan.web.id/?p=196 yang diakses pada Rabu, 16 September 2009

http://id.wikipedia.org/wiki/Atlantis yang diakses pada Rabu, 16 September 2009. yang diakses pada Rabu, 16 September 2009



[2] Ibid.

[3] Sokrates-Perkembanan Filsafat dan Agama Bangsa Yunani Dalam http://persatuan.web.id/?p=196 yang diakses pada Rabu, 16 September 2009

[4] Ibid

[5] http://id.wikipedia.org/wiki/Atlantis yang diakses pada Rabu, 16 September 2009. yang diakses pada Rabu, 16 September 2009

[6] Adi, Setia, Melacak Ulang Asal-Usul Filsafat dan Sains Yunani Kuno, Islamia Tahun III No I, hlm105

[7] Ibid, hlm 106

[8] Ibid.

[9]Sokrates-Perkembanan Filsafat dan Agama Bangsa Yunani Dalam http://persatuan.web.id/?p=196 yang diakses pada Rabu, 16 September 2009

[10] Opcit, hlm 108

[11] Ibid, hlm 109.

pemikiran politik Confucius

Pemikiran Politik Confucius (Kong Hu Chu)

(sosok Pemimpin Yang baik menurut pemikiran Confucius)

  1. Pendahuluan

Filsafat merupakan awal dari segala ilmu begitu pula dengan politik karena filsafat merupakan ilmu yang mempelajari mengenai kehidupan manusia. Ilmu politik terutama erat sekali hubungannya dengan filsafat politik, yaitu bagian dari filsafat yang menyangkut kehidupan politik terutama mengenai sifat hakiki, asal-mula dan nilai dari Negara.[1] Banyak para pemikir filsuf menjadi insfirasi bahkan merupakan bagian dari pemikiran politik salah satunya adalah Confucius.

Confucius atau Kong Hu Chu merupakan filsuf dari negeri Cina yang memberikan sumbangan yang besar bagi peradaban dunia dengan pemikiran-pemikirannya mengenai kehidupan manusia. Confucius lahir pada tahun 551 SM di Tsou yaitu sebuah kota kecil di negeri Lu yang sekarang dikenal sebagai provinsi Shantung.[2] Dalam usia 19 tahun, Konfusius menikah dengan seorang gadis dari keluarga Kian Kwan dari negeri Song. Confucius menguasai enam seni yaitu tata-krama, musik, mamanah, menunggang kuda, menulis huruf indah (kaligrafi) dan ilmu menghitung (arifmatika)., juga menguasai berbagai bentuk tradisi klasik sejarah dan puisi kebangsaan.

Confucius merupakan pemikir filsuf yang memberikan banyak pencerahan di negeri Cina dengan pemikirannya mengenai kehidupan manusia, salah satu karya besarnya terangkum dalam buku The Lunyu yang merupakan kumpulan catatan percakapan antara Confucius dengan murid-muridnya, terdiri dari 20 bab dan beberapa ayat-ayat yang pada setiap babnya berbeda-beda jumlahnya.

Pemikiran Confucius menekankan prinsip moral peribadi dan politik, ketepatan hubangan sosial, keadilan dan keikhlasan. Dalam makalah ini akan dibahas mengenai pemikiran-pemikiran Confucius khususnya pemikirannya dalam bidang politik. Serta bagaimana sikap Confucius pada pemerintah di masanya.

  1. Pembahasan

Pemikiran politik Confucius erat kaitannya dengan kondisi kehidupannya terutama kondisi masyarakat dan pemerintahan ketika itu. Confucius hidup pada abad 5 SM yaitu pada masa dinasti Chou yang merupakan dinasti yang memantapkan piramida kekuasaan pada masa itu. Dinasti ini mengalami kemajuan yang sangat pesat namun merupakan pemerintahan yang kejam yang dipegang oleh para Bangsawan yang hanya mementingkan kepentingan sendiri tanpa memperdulikan rakyat. Kekuasaan pemerintahan digenggam erat oleh para bangsawan baru yang terpelajar namun tidak berprikemanusiaan, beberapa diantaranya menyalah gunakan wewenang tersebut, mencari kesenangan dari bisnis tragis dengan mengobarkan peperangan.[3] Confucius hidup dalam keluarga miskin sehingga ia tahu persis bagaimana penderiataan-penderitaan yang dialami oleh rakyat yang menjadikannya sebagai sosok yang peduli akan nasip rakyat, dan keadilan yang begitu tercermin dalam pemikiran politiknya.

Pada usia 22 tahun Confucius mendirikan sekolah dan memberiakan segenap pemikirannya pada mereka yang ingin belajar karena baginya pendidikan merupakan hal yang penting demi terciptanya kesetaraan sejati antara umat manusia. Melalui pendidikan inilah ia berusaha untuk merubah perilaku pemerintahan yang telah rusak selain dengan tujuan untuk mengembangkan serta meningkatkan taraf pemikiran serta kesusilaan, memperluas, memperkuat, serta menertibkannya yang kedua juga dimaksudkan untuk memberi bekal kepada para muridnya agar dapat menjadi pegawai pemerintah.[4] Dengan begitu ia berharap para muridnya nanti bisa merubah pemerintahan yang memenuhi kebutuhan rakyat.

Confucius berkeyakinannya bahwa seorang penguasa harus belajar disiplin diri, seharusnya mengatur rakyatnya dengan contoh sendiri, dan seharusnya memperlakukan mereka dengan cinta dan perhatian.[5] Dalam The Lunyu Bab 2 ayat 3 Confucius mengungkapkan bahwa “ Memimpinlah dengan menerapkan kebijakan, tegakkan kepatuhan dengan menerapkan hukuman, maka rakyat akan menahan diri, tetapi tidak merasa malu. Memimpinlah dengan arif, tegakkan kepatuhan dengan menerapkan tata karma, maka akan timbul rasa malu dan mambaiknya kesadaran”[6] dari perkataannya ini Confucius sangatlah mengutamakan kepentingan rakyat dengan begitu sebagai seorang pemimpin haruslah selayaknya sebagai seorang pemimpin yang melindungi segenap rakyat-rakyatnya. Dalam the Lun Yu Bab 1 ayat 5 Confucius berkata “saat memimpin Negara yang memiliki ribuan kereta kuda hormatilah jabatan dan jadilah orang yang dapat dipercaya, berhematlah dalam memanfaatkan sumberdaya dan kasihilah rakyat, dan pekerjakanlah orang pada waktu yang tepat”[7]

Dalam catatan tata-krama, Negeri makmur, gemah ripah loh jinawi, Confucius menggambarkan pemerintahan yang ideal merupakan pemerintahan yang arif dan bijaksana bagi rakyatnya. Confucius berkata bahwa “ Manakala pemerintahan sempurna berjalan dengan baik, dunia sekan rumah bagi semua orang. Orang yang arif dan layak dipilih menjadi pejabat pemerintah dan orang yang berkemampuan akan melakukan pekerjaan yang berguna dalam masyarakat; kedamnaian dan saling percaya antara semua orang merupakan semboyan kehidupan.”[8]

Sepeti dibahas sebelumnya lewat pendidikan cofusius membekali murid-muridnya dengan pemikirannya dan prinsip-prinsipnya untuk menjadi pejabat yang baik. Selain itu Confucius juga mengajarkan agar sebagai seorang pejabat tidaklah harus selalu mengikuti kehendak atasannya, jika atasannya bebuat salah maka kita wajib untuk meluruskannya. Confucius menolak tolak ukur kesetiaan feodal kepada seorang penguasa atasan, dan sebagai penggantinya ia menghendaki kesetiaan kepada prinsip, kepada jalan. Jalan menurut Han Yu cendekiawan dinasti Tang mengungkapkan jalan adalah cara betindak, suatu tindakan yang dijiwai oleh cita-cita keadilan dan oleh rasa kasih terhadap setiap manusia.

Dengan terus berpegang teguh pada jalan ini sejumlah diantara para muridnya gugur sebagai kaum pemberontak, yang mengangkat senjata melawan tirani, nasib inilah yang dialami anak keturunan Confucius generasi kedelapan, sebagian lagi tewas di tangan algojo, karena berani mematuhi perintah tegas Confucius tanpa takut mengecam penguasa yang bersalah, demi kebaikan bersama.[9]

Pemerintahan menjadi buruk lebih dikarenakan pera pemimpinnya tidak tahu mengenai pemerintahan yang baik yang hanya karena warisan memperoleh kekuasaan sehingga berbuat semena-mena. Menurut Confucius pemerintahan harus ditujukan untuk menciptakan kesejahteraan serta kebahagiaan seluruh rakyat, pemerintahan yang dikelola oleh orang-orang yang paling cakap di suatu negeri, kecakapannya ini tidak didapatkan melalui keturunan atau kedudukan tetapi melalui pengetahuan.

Kedudukan seorang menteri menurut Confucius memainkan peran penting, seorang menteri tidak hanya menjadi abdi bagi penguasa dan menjadi penjilat untuk menarik perhatian penguasa. Dalam prinsipnya seorang menteri haruslah berani menentangnya secara terus terang jika kebijakan yang diambil penguasa adalah buruk. Confucius pernah berkata kepada bangsawan Lu, bahwa bila kebajikan yang diambil seorang pengusaha buruk, namun tidak ada seorang pun di sekelilingnya yang menentangnya, maka kelesuan semacam ini sudah cukup untuk menghancurkan suatu Negara.[10] Karena kondisi saat itu tidak adanya pemungutan suara dalam pembuatan kebijakan, maka melalui pendidikan Confucius mendidik murid-muridnya agar suatu saat bisa menjadi para menteri yang dapat memberi tekanan pendapat umum sehingga bisa tercipta pemerintahaan yang baik.

Pada masa penguasa Chi K’ang Tsu yang merupakan keluarga yang paling berkuasa di negeri Lu. Banyak diantara para muridnya ini menjadi pegawai resmi pemerintahan ketika itu. Chi K’ang Tsu merupakan pemimpin yang lalim karena ia nembuat kebijakan pajak yang sangat tinggi untuk mempertahankan kehidupan mewahnya, melakukan perang dan penyerbuan serta selalu bertindak buruk yang bertentangan dengan prinsif Confucius, bahkan Confucius selalu mengkrtik dengan kecaman keras terhadapnya. Tetapi Chi banyak menarik para murid Confucius untuk menjadi pejabat resmi Negara. Terdapat dua alasan chi melakukan hal ini pertama meskipun para bangsawan sendiri melakukan tindakan-tindakan yang sering acak-acakan, namun demi kepentingan mereka sendiri, maka para bawahan mereka setidaknya harus terdiri dari orang-orang yang bermoral. Kedua, Confucius mengajarkan kepada para muridnya bagaimana cara berpikir di dalam berbagai keadaan yang mungkin dihadapi seorang pegawai, dan sejumlah hal mengenai azas-azas pemerintahan.

Confucius juga meyakini pada dasarnya manusia merupakan makhluk social, berdasarkan rasional (hati nurani manusia) sulit bagi manusia untuk menarik diri dari masyarakat, mesti begitu manusia juga dilarang untuk menyerahkan pertimbangan moralnya pada masyarakat. Manakala perbuatan-perbuatan yang didasarkan pada berlakunya kebiasaan terlihat tidak bermoral atau merugikan, ia tidak hanya menolak kebiasaan tersebut tetapi juga akan berusaha untuk menghimbau orang-orang lain untuk mengubah kebiasaan itu.[11] Salah satu kebiasaan yang tidak disukai oleh Confucius adalah upacara pengorbanan manusia.

  1. Kesimpulan

Dari beragam pemikiran, tindakan dan sikap Confucius terutama yang berkaitan dengan politik lebih menekankan pada bagaimana menjadi penguasa, pemerintah dan pejabat yang baik yaitu yang mengutamakan kepentingan rakyat. Bagi Confucius rakyat menjadi sangatlah penting mengingat banyak rakyat menjadi korban ambisi dan kepentingan penguasa. Ketika kecil ia hidup dengan kondisi lingkungan yang buruk, para bangsawan senang memamerkan kekayaannya dan pemerintah dipegang oleh bangsawan ini yang hanya mementingkan dirinya sendiri akhirnya rakyatlah yang hidup menderita serta menjadi pekerja paksa.

Hidup dalam kondisi inilah yang menjadikannya sebagai tokoh filsuf yang begitu berpegang teguh pada rakyat. Dengan begitu dalam setiap pemikirannya mengenai pemerintahan yang baik yaitu menjadi rumah tempat tinggal yang nyaman aman bagi segenap rakyat tanpa terkecuali. Seorang pemimpin yang baik harus bersikap selayaknya seorang pemimpin yang peduli pada rakyatnya. Sebagai seorang menteri harus beranai menolak keputusan penguasa yang berakibat buruk bagi rakyat dan Negara, tidak hanya sebagai abdi yang terus menerus mematuhi atasannya.

Taktik politik Confucius sangatlah baik dalam menyikapi rusaknya pemerintahaan ketika itu, selain dengan memberikan kritik, Confucius memperjuangkan keinginan besar ini melalui lembaga pendidikan. Lembaga pendidikannya ini terbuka untuk semua kalangan baik bangsawan maupun rakyat jelata. Murid-muridnya ini diberikan bimbingan, pengajaran, pencerahan yang disesuaikan dengan prinsip-prinsip hidup Confucius, dengan begitu ia berharap para muridnya ini nantinya bisa menjadi pejabat pemerintah yang dapat merubah pemerintahan menjadi pemerintahan yang penuh kebajikan. Selain itu murid-muridnya juga dibekali bagaimana bersikap sebagai pejabat Negara yang harus berpegang teguh pada prinsip Confucius. Banyak para murid Confucius pada akhirnya tewas karena menentang kebijakan pemerintah yang buruk dan juga menjadi pemberontak pemerintah.

Pada dasarnya pemikiran politik Confucius hingga kini masih dijadikan acuan dalam pemikiran politik khususnya dalam hal untuk menjadi pemerintah yang baik tidak hanya di negerinya saja yaitu cinta tetapi telah mendunia dan juga dipelajari oleh para pemikir politik dari Barat. Dilihat dari segala prinsif-prinsifnya ini masih relevan untuk dapat diperaktekkan pada pemerintahan dimasa kini karena penuh dengan pesan moral mengenai kebajikan dan keadilan yang mengutamakan kepentingan rakyat.

Referensi

Greel, H.G. Alam Pikiran Cina: Sejak Confucius Sampai Moa Zedong, Terjemah Soejono Soemargono, Yogyakarta: PT Tiara Wacana Yogya, 1989.

Budiardjo, Miriam. Dasar-dasar Ilmu Politik, Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama, 2000.

Zukeran,Pat. Confucius, dalam

http://www.leaderu.com/orgs/probe/docs/Confucius.html, yang diakses pada Selasa 6 Oktober 2009.

New World Encyclopedia, dalam

http://www.newworldencyclopedia.org/entry/Confucius#Politics, yang diakses pada Selasa 6 Oktober 2009.

Stanford Encyclopedia of Philosophy, dalam

http://plato.stanford.edu/entries/Confucius/#ConPol, yang diakses pada Selasa 6 Oktober 2009.

http://www.Confucius.org/lunyu/indonesian/indonesian/indonesian_ndbio.htm, yang diakses pada Rabu 7 Oktober 2009.

http://www.Confucius.org/lunyu/indonesian/indonesian/indonesian_nd0203.htm, yang diakses pada Rabu 7 Oktober 2009.

http://www.Confucius.org/lunyu/indonesian/indonesian_nd0105.htm, yang diakses pada Rabu 7 Oktober 2009.

http://www.Confucius.org/lunyu/indonesian/indonesian_ndcommon.htm, yang diakses pada Rabu 7 Oktober 2009.



[1] Budiardjo, Miriam. Dasar-dasar Ilmu Politik, Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama, 2000, hlm 18.

[3] ibid

[4] Greel, H.G. Alam Pikiran Cina: Sejak Confucius Sampai Moa Zedong, Terjemah Soejono Soemargono, Yogyakarta: PT Tiara Wacana Yogya, 1989, hlm 30.

[5] Stanford Encyclopedia of Philosophy, dalam

http://plato.stanford.edu/entries/Confucius/#ConPol, yang diakses pada Selasa 6 Oktober 2009.

[9] Greel, H.G. Alam Pikiran Cina: Sejak Confucius Sampai Moa Zedong, Terjemah Soejono Soemargono, Yogyakarta: PT Tiara Wacana Yogya, 1989, hlm 36.

[10] Ibid, hlm 43

[11] Ibid, hlm 33

Sabtu, 09 Mei 2009

mahmoud Abbas

MAHMOUD ABBAS
TOKOH KONTROVERSIAL PALESTINA
Mahmoud Abbas adalah presiden otoritas Palestina yang dipilih dalam pemilu demokratis dari fraksi Fatah pada Januari 2005, ia dilantik pada 15 Januari 2005 untuk masa jabatan hingga 9 Januari 2009. Sebelumnya ia adalah perdana menteri otoritas Palestina pada tahun 2003 yang hanya menjabat hampir empat bulan saja. Pengalaman politiknya sangatlah panjang ia merupakan salah satu anggota pendiri dari kelompok Fatah Palestina pada tahun 1957 selain itu ia juga anggota dari organisasi pembebasan Palestina atau organize Palestinian groups (PLO) dan pada 1980 ia menjadi ketua dari Departemen Dalam Negeri dan Hubungan Internasional PLO, akhirnya setelah kematian Yasser Arafat pada tahun 2004 ia menjadi ketua dari PLO, ia juga adalah angggota Fatah Central Committee pada tahun1964-2003 dan pada Mei 1988 ia menjadi pemimpin Fatah Central Committee menggantikan Abu Jihad (lihat http://www.jewishvirtuallibrary.org)
Mahmoud Abbas dilahirkan di kota Safed pada tanggal 26 Maret 1935 dalam keluarga yang merupakan pengunsi perang dari tahun 1948 dan menetap di Syiria. Waktu cepat berlalu sampai akhirnya ia menyelesaikan studi S1 di bidang hukum di University of Damascus Mesir dan melanjutkan studi S2 di PhD, History, Oriental College of Moscow, judul dissertasinya pada tahun 1982 adalah "The Secret Connection between the Nazis and the Leaders of the Zionist Movement”. Disertasinya ini menjadi perdebatan panjang karena berisi kerjasama Yahudi dengan Nazi mengenai jumlah korban dan terdakwah kasus Holocoust, karyanya ini dikenal sebagai penolakan Holocoust.
Perannya dalam perdamaian Palestina-Israel, Mahmoud Abbas merupakan tokoh yang kontroversial karena disatu sisi ia berjuang demi Palestina merdeka dan damai, disisi lain ia begitu aktif bekerjasama dengan Israel dan Amerika dan cenderung tidak mau bekerjasama dengan fraksi lain yang merupakan bagian dari rakyat Palestina juga yakni kelompok Hamas, hal ini bagi sebagian rakyatnya merupakan bentuk penghianatan. Dalam jumpa pers bersama dengan Presiden Polandia Lech Kacyzynski di Warsaw Mahmoud Abbas berkata ."Saya tidak tahu siapa yang akan memenangkan pemilihan itu, tetapi kami akan bekerjasama dengan pemerintah baru Israel hasil dari pemilihan berdasarkan persetujuan bilateral dan resolusi internasional yang telah diadopsi untuk poin ini,".(lihat sikap hina Mahmoud Abbas siap bekerjasama dengan penjajah Israel dalam http://www.syabab.com)
Diantara peran Mahmoud Abbas dalam perdamaian Palestina adalah mengikuti sejumlah pertemuan internasional untuk perdamaian Palestina-Israel, diantaranya menjadi delegasi Palestina dalam Madrid Conference 1991, menandatangani the Oslo Interim Peace Agreement, 1995,menandatangani the Oslo Declaration of Principles, 1993 dan pada tahun 2000 Al-Aqsa Intifada. Mahmoud Abbas menjadi anggota sekaligus pemimpin dari organisasi pembebasan Palestina. Dalam perannya untuk perdamaian Palestina Abbas cenderung lunak senang akan diskusi dan negosiasi. Ia merupakan tokoh yang disukai oleh Amerika Serikat dan Israel, bahkan ketika hubungan mereka tegang dengan pemimpin Palestina Yasser Arafat, Mahmoud Abbas menjadi tokoh penting bagi perundingan Palestina dengan Amerika Serikat dan Israel. Presiden baru Palestina Mahmoud Abbas didukung penuh oleh Amerika Serikat dan Israel bahkan pada tahun 2003 ketika ia menjadi perdana menteri Palestina yang merupakan usulan dari kedua Negara ini (Riza Sihbudi, 53, 2006)
Pemikiran Mahmoud Abbas untuk perdamaian Palestina adalah “tujuan politiknya adalah untuk mengakhiri pendudukan Israel terhadap Palestina sejak tahun1967, terbentuknya Negara Palestina untuk menemukan keadilan dan menyepakati solusi untuk para pengungsi. Orientasi strateginya adalah keputusan diambil dengan cara negosiasi. Apa tuntutan Kubu Israel, apa harapan Israel, adalah penghentian gencatan dan agresi masyarakat Palestina dan ini merupakan keharusan untuk menjaga stabilitas dan keamanan dan kita akan penuhi komitmen kita untuk mencapai tujuan itu. Kita mengharapkan Israel menghentikan pembangunan jalan, ekspansi dan bebaskan para pejuang Palestina. Tahap-tahap tersebut akan mendorong masyarakat palestina untuk mendukung dan mengejar kemajuan perdamaian”. (lihat http://israelipalestinian.procon.org)
Pendapatnya ini sangat bertentangan dengan pendekatan garis keras kelompok militan Palestina dan Hamas sehingga konflik terjadi diantara keduanya. Selain itu kedekatannya dengan Amerika Serikat dan Israel begitu terbuka hal ini terbukti dari sejumlah pertemuan diantaranya Pertemuan Mahmoud Abbas dengan presiden George W Bush dan Perdana menteri Israel Sharon dalam The Red Sea Summit di Aqaba Jordan pada 4 Juni 2003 yang membahas perdamaian Palestina-Israel. Dalam pertemuan tersebut Bush secara pribadi berkata kepada Mahmoud Abbas, “I have a moral and religious obligation…I feel God’s world coming to me, ‘Go get the Palestinians their state and get the Israelis their security, and get peace in the middle East’. And by God, I’m gonna do it “(The Guardian, 7 Juli 2005). Abbas juga mengadakan pertemuan dengan menteri Luar Negeri Amerika Condoleezza Rice dan Perdana Menteri Israel Ehud Olmert. Bagi kelompok militan Palestina mereka adalah musuh bersama karena tindakan mereka terhadap negerinya yang diduduki wilayahnya sehingga semakin sempit, ditambah serangan Israel yang tiba-tiba menyerang dengan senjata rudalnya terhadap Palestina.
Ketidakbersahabatan Mahmoud Abbas terhadap rekan sebangsa dan setanah airnya terlihat jelas dari upayanya untuk memberhentikan perdana menteri Palestina yang terpilih dengan cara demokrasi, karena ketakutannya, Hamas akan mengambil alih kekuasaannya. Dengan peristiwa itu terjadilah perang diantara kedua belah pihak dan akhirnya bagian Gaza menjadi wilayah kekuasaan Hamas. Hamas berhasil menguasai Gaza pada tahun 2007 setelah terlibat baku dengan aparat keamanan Abbas selama hampir satu minggu. Pengambilalihan itu dipicu oleh kebijakan Abbas yang secara sepihak mencopot Ismail Haniyah dari Hamas, yang ketika itu menjabat sebagai perdana menteri Palestina. Haniyah terpilih menjadi perdana menteri setelah Hamas memenangkan pemilu dan mendapat dukungan dari mayoritas rakyat Palestina. (lihat Mahmoud Abbas: Hamas tidak boleh ambil alih tepi barat dalam http://www.eramuslim.com)
Keterpihakannya terhadap barat dibanding rakyatnya sendiri terlihat nyata ketika para pengacara arab yang menginginkan para pelaku kejahatan terhadap rakyat palestina dijatuhi hukuman sebagai penjahat perang namun Abbas tidak menyetujui hal ini. Wakil Ketua Asosiasi Pengacara Arab, Abdl Adzim Al-Magribi dalam wawancaranya dengan Televisi Al-Jazeera Selasa 13 Januari mengatakan, Mahmud Abbas menolak kerja sama dengan pihaknya untuk mengajukan para pemimpin Israel ke mahkamah internasional atas kejahatan perang di Gaza. (lihat http://www.infopalestina.com/ms/). Sikap Abbas ini begitu mengherankan bagi para pengacara arab ini, sebagai seorang presiden Palestina yang banyak dari rakyatnya menjadi korban dari agresi militer Israel namun ia tidak berniat sedikitpun untuk menindak tegas para pembunuh ini.
Dilihat dari tindakan dan aksi Mahmoud Abbas selama ini sangat kontrofersional, bagi Barat sendiri dan dunia Internasional pada umunya menganggap sosok Abbas ini adalah sangat baik karena sikapnya yang kooperatif dan damai dalam menyelesaikan permasalahan yang dilaksanakan melalui perundingan dan negosiasi. Tapi bagi kelompok Hamas dan dunia Islam merasa tindakannya yang terlalu kooperatif dengan Israel dan Amerika Serikat adalah bentuk penghianatan terhadap rakyat Palestina yang terus menderita akibat agresi Israel yang telah merenggut keluarga, sahabat dan tempat tinggal mereka. Kedekatan Abbas kepada Amerika Serikat dan Israel merupakan kekuatannya sekaligus kelemahannya (Riza Sihbudi, 54, 2006). Masalah besar akan timbul jika Abbas tidak mampu menghasilkan konsensus dengan Amerika dan Israel yang lebih baik dari Arafat.
Dialog dan negosiasi terus dilakukan Abbas untuk perdamaian Palestina namun hingga kini tidak ada hasil yang memuaskan bagi rakyatnya karena sikapnya yang terlihat mengalah sehingga pihak Palestina sering kali dirugikan dalam resolusi damai tersebut. Mesti begitu perang bukanlah cara terbaik dalam menyelesaikan konflik Palestina-Israel namun perundingan dan negosiasi masih sangat diperlukan terutama bantuan dari dunia Islam dalam menyelesaikan masalah ini tanpa melupakan kepentingan rakyat Palestina yang mesti didahulukan dari yang lainnya karena selama ini merekalah yang menderita. Berunding dan bernegosiasilah dengan adil dan mengutamakan kepentingan rakyat palestina dari pada pihak Israel dan Barat.

Selasa, 06 Januari 2009

contoh Statement sidang Organization of American State

Statement of Delegation of Ecuador

First of all, the Delegation of Ecuador would like to congratulate the chairman for your appointment as the Chairman of this important meeting. I believe that under your wise and able chairmanship, the meeting will come to the successful one.

Then my Delegation will express my opinion on the first agenda of the meeting, namely Free Trade Area of Americas

In line with my country’s economic policy, I would like to state that the Idea of free trade is not important for reconstruction economic in American region. My country consider that domestic economic of Ecuador still worsen. Last time Ecuador using economic neo Liberal and have relation with World Bank and IMF but this case make Ecuador has more national debts. Ecuador is poor country in Latin America and has many problem of economic such as proverty until 45 %, and stagnant of economic. My country not ready to follow free trade because my country’s economic problem. Commodity and trade in Ecuador unable to compete with all America’s countries so to protection domestic commodity Ecuador push away free trade area of Americas. In addition, after problem with Occidental Company in 2006, relation Ecuador and United State become tight, Ecuador government claim the agreement of the exploitation of oil is not legal and agreement free trade area can’t be implemented.

Based on my country’s domestic policy, Ecuador will preserve domestic stability. People of Ecuador push away free trade because free trade make economic stability of Ecuador decrease and they claim free trade is a tool of imperialism for exploitation of Latin America. My country wants to follow what the people’s desire, since demonstration disturber’s national stability. New government under President Rafael Correa make new policy to change economic neo liberal and completely remove national debt with make relation with giver loan country finish. Signature free trade just makes asymmetry class rich and poor worsen.

In line with my country’s foreign policy, Ecuador is a member of MERCOSUR, it is Southern Common Market. So Ecuador still supports this common market to be successful market in America. Free trade area of America is a tool of United States to dominate economic in Latin America.

On the second agenda of the meeting, The Restructuring of the United Nations. Based on my country’s foreign policy, I would like to support the idea of restructuring this important organization. Security Council is primary responsibility for maintaining international peace and security. It is not fair that only developed and big country have special right of veto. Ecuador feels important if one country in Latin America have special right to be permanent member of Security Council. This is the reason why Ecuador supports to restructuring of United Nations. Latin America has several reasons why permanent member is very important, because Latin America has any strategic area, which have more countries, and also big population in Americas. To support Latin America interest, the increasing permanent members of Security Council is very important.

However Ecuador has not enough qualification to be a permanent member of Security Council, because Ecuador’s economic still worsens, unstable in domestic politic and security. But Ecuador support that one country in Latin America should have to be a permanent member to accommodate the Latin America interest.

In conclusion, my delegation against of the Free Trade Area of Americas based on my country’s economic, domestic, and foreign policy. For second Agenda, my delegation in favor of the Restructuring of United Nations based on my country foreign policy.

Thank you, Mr. Chairman.

lirik lagu d technolife ost bleach

ienai itami kanashimi de kizu tsuita kimi yo
kesenai kako mo seoi atte ikou ikiru koto wo nage dasanai de
tsunaida kimi no te wo
itsuka ushinatte shimau no kana
usurete iku egao to kimi wo mamoritai kara
hibiku boku wo yobu koe sae kare
toki ni sou kaze ni kaki kesaretatte
kimi wo mitsuke dasu
ienai itami kanashimi de kizu tsuita kimi
mou waraenai nante hito girai nante kotoba sou iwanai de
mienai mirai ni okoru koto subete ni imi ga aru kara
ima wa sono mama de ii kitto kizukeru toki ga kuru daro
sabikitta hito no you ni
kasanari au dake ga munashikute
hitori de ikite ikerutte itta
arifureta yasashisa kotobajya
ima wa mou todokanai hodo ni kimi wa uzukidasu
tsunai da kimi no te wa nanigenai yasashisa wo motome
Do you remember
itami wo shiru koto de hito ni yasashiku nareru kara
Drive your Life
ienai itami kanashimi de kizu tsuita kimi
mou waraenai nante hito girai nante kotoba sou iwanai de
mienai mirai ni okoru koto subete ni imi ga aru kara
ima wa sono mama de ii kitto kizukeru toki ga kuru daro
How can I see the meaning of life
kieteku you're the only. . .
kowarenai you ni to hanarete iku kimi
mou waraenai nante hito girai nante kotoba sou iwanai de
ima wa by and by mie nakuttatte subete ni imi ga aru kara
kesenai kako mo seoi attekou ikiru koto wo nagedasanai de
You'd better forget everything. Remember. . . your different Life?
You'd better forget everything. Remember. . . modoranai kedo
hizunda kioku no you na toki no naka de itsuka wakari aeru kara


translation in English
Looking up at the night sky alone, I saw a comet
Though it appeared and vanished in a second
When I think of you, my chest begins to hurt
I want to see you right now, but I can't fly through the sky
If perchance I could have become a comet
I would go flying through the sky
No matter what kind of tomorrow comes, this thought is strong
So my comet is unbreakable
As I was complaining about how hateful the rain was
Even now I still remember what you said
How, after the rain, the night sky is beautifully filled with stars
Thinking of that, I could even come to like the rain
If perchance I could have become a comet
I would always spill my overflowing light
As you look at the night sky when you're sad
I want to sparkle more so that you will smile
You are always fighting something by yourself
Being by your side is all I can do
If perchance I could have become a comet
I would go flying thorugh the sky, surely
I would definitely reach you, with this single moment of light
Lighting up your present and passing through the sky
If I could have become a comet
I would surely stay by your side, at any time